Header Ads

YLKI: Harus Ada Proses Hukum Lain Untuk Produsen Suplemen Kandung Babi


Ini pendapat Ketua Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI), Tulus Abadi. Tulus mengatakan perusahaan yang terbukti memproduksi dan mengedarkan suplemen makanan yang mengandung DNA babi, tidak cukup hanya diberi sanksi menarik produknya.

Menurut Tulus, tidak cukup hanya menarik produk dari pasar. Harus ada proses hukum lain baik perdata atau pidana. Produsen jelas bersalah karena tidak mencantumkan informasi bahwa produknya mengandung DNA babi pada label.

Bila ada informasi bahwa produk tersebut mengandung DNA babi, maka konsumen bisa memilih untuk menggunakan produk tersebut atau tidak.

"Idealnya, untuk konsumen Indonesia yang mayoritas Muslim tidak ada keraguan terhadap kehalalan suatu obat," tuturnya.

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) sebelumnya menyatakan suplemen makanan Viostin DS produksi PT Pharos Indonesia dan Enzyplex tablet produksi PT Medifarma Laboratories terbukti positif mengandung DNA babi.

Laman resmi BPOM menyebut yang mengandung DNA babi adalah produk dengan nomor izin edar NIE POM SD.051523771 dengan nomor bets BN C6K994H untuk Viostin DS dan NIE DBL7214704016A1 nomor bets 16185101 untuk Enzyplex tablet.

BPOM telah menginstruksikan PT. Pharos Indonesia dan PT Medifarma Laboratories untuk menghentikan produksi dan atau distribusi produk dengan nomor bets tersebut.

Menanggapi instruksi tersebut, PT. Pharos Indonesia telah menarik seluruh produk Viostin DS dengan NIE dan nomor bets tersebut dari pasaran, serta menghentikan produksi produk Viostin DS.

Begitu juga dengan PT Medifarma Laboratories yang telah menarik seluruh produk Enzyplex tablet dengan NIE dan nomor bets tersebut dari pasaran.

Tidak ada komentar

Submit Your Comment:

Readers can post comments related to articles or news that are broadcast. The content of the comments is not our views, opinions or policies and is solely the responsibility of the sender.

Readers may report comments if they are deemed unethical, abusive, contain slander, or SARA. We will weigh each incoming report and may decide to continue serving or deleting the comment.